kupu dan kura

Faktor-faktor yang Menyebabkan Mahasiswa Menjadi Kupu Kupu dan Kura Kura di Kampus

Total
0
Shares

Faktor-faktor yang Menyebabkan Mahasiswa Menjadi Kupu Kupu dan Kura Kura di Kampus

Ada begitu banyak faktor atau hal yang membedakan satu mahasiswa ddengan mahasiswa lainnya. Seperti pada artikel berikut, kenali dua ciri mahasiswa kupu kupu dan mahasiswa kura kura. Sebelum lebih lanjut, kira kira mahasiswa kupu kupu dan kura kura itu seperti apa si. Mahasiswa kupu kupu merupakan kepanjangangan dari kuliah pulang kuliah pulang. Biasanya, mahasiswa tersebut tidak melibatkan dirinya dalam organisasi maupun kegiatan yang ada di kampus. mahasiswa seperti ini biasanya di  identik sebagai mahasiswa pemalas atau dipandang negatif sama mahasiswa lainnya. Kemudian ada mahasiswa kura kura atau mahasiswa kuliah pulang, tipe mahasiswa kura kura dilekatkan kepada mahasiswa  yang aktif berkegiatan di luar kelas, sampai jadwalnya padat alias kuliahnya rapat.Mahasiswa kura kura kerap kali dipandang sebagai mahasiswa aktif, rajin dan lebih banyak wawasan ketimbang mahasiswa kupu kupu. Lalu apa saja  faktor yang menbabkan seorang mahasiswa memutuskan untuk menjadi seorang mahsiswa kupu kupu dan kura kura. Berikut penjelasanya :

 

  • Kurangnya motivasi dalam belajar

Ketika berbicara tentang mahasiswa yang menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” di kampus, salah satu faktor yang paling signifikan adalah kurangnya motivasi dalam belajar. Motivasi adalah dorongan internal yang mendorong seseorang untuk mencapai tujuan dan meraih keberhasilan. Namun, terkadang mahasiswa kehilangan motivasi mereka dalam belajar, yang dapat mengakibatkan mereka menjadi tidak bersemangat dan tidak produktif di kampus.

 

Ada beberapa faktor yang menyebabkan mahasiswa kehilangan motivasi dalam belajar. Salah satunya adalah kurangnya minat pada materi yang dipelajari. Ketika mahasiswa tidak tertarik pada bidang studi mereka, mereka cenderung kehilangan motivasi untuk belajar. Mereka merasa tidak termotivasi untuk menghadiri kelas, mengerjakan tugas, atau mempelajari materi dengan serius. Ini dapat mengarah pada perilaku “kupu-kupu dan kura-kura” di mana mahasiswa hanya hadir di kelas tanpa benar-benar terlibat dalam pembelajaran.

 

Selain itu, tekanan akademik yang tinggi juga dapat mengurangi motivasi mahasiswa. Ketika mahasiswa merasa tertekan untuk mencapai standar yang tinggi dan mendapatkan nilai yang baik, mereka mungkin merasa terbebani dan kehilangan motivasi. Mereka mungkin merasa bahwa usaha mereka tidak sebanding dengan hasil yang mereka peroleh, dan akhirnya menjadi tidak bersemangat dalam belajar.

 

  • Keterbatasan sumber daya

Selain kurangnya motivasi, faktor lain yang dapat menyebabkan mahasiswa menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” di kampus adalah keterbatasan sumber daya. Sumber daya yang terbatas dapat menghambat kemajuan mahasiswa dalam menyelesaikan tugas dan mencapai tujuan akademik mereka.

 

Salah satu contoh keterbatasan sumber daya adalah akses terbatas terhadap perpustakaan dan fasilitas penelitian. Ketika mahasiswa tidak memiliki akses yang memadai ke sumber-sumber informasi dan referensi yang relevan, mereka mungkin kesulitan dalam mengerjakan tugas dan menghasilkan karya yang berkualitas. Hal ini dapat menyebabkan mereka menjadi tidak termotivasi dan kurang berpartisipasi dalam kegiatan kampus.

 

Selain itu, keterbatasan sumber daya juga dapat berdampak pada partisipasi mahasiswa dalam kegiatan kampus. Ketika mahasiswa tidak memiliki akses yang memadai terhadap fasilitas olahraga, klub, atau organisasi di kampus, mereka mungkin merasa terbatas dalam mengembangkan minat dan bakat mereka di luar kelas. Ini dapat mengakibatkan mereka menjadi kurang berpartisipasi dalam kegiatan kampus dan hanya fokus pada tugas akademik mereka.

 

  • Kurangnya dukungan dari lingkungan sekitar

Selain faktor internal seperti motivasi dan sumber daya, lingkungan sekitar kampus juga dapat mempengaruhi motivasi dan keterlibatan mahasiswa. Kurangnya dukungan dari lingkungan sekitar, termasuk teman, keluarga, dan masyarakat, dapat menyebabkan mahasiswa menjadi kurang termotivasi dan kurang bersemangat dalam belajar.

 

Mahasiswa seringkali membutuhkan dukungan dan dorongan dari orang-orang di sekitar mereka untuk tetap termotivasi dan bersemangat dalam belajar. Ketika mereka tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan, mereka mungkin merasa terisolasi dan kurang termotivasi untuk mencapai tujuan akademik mereka. Lingkungan sekitar kampus yang tidak memberikan motivasi juga dapat membuat mereka menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” yang hanya hadir di kelas tanpa benar-benar terlibat dalam pembelajaran.

 

  • Tingkat stres yang tinggi

Faktor lain yang dapat menyebabkan mahasiswa menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” di kampus adalah tingkat stres yang tinggi. Mahasiswa sering kali menghadapi tekanan akademik yang tinggi, termasuk tuntutan untuk mencapai nilai yang tinggi, menyelesaikan tugas dalam waktu yang singkat, dan menghadiri berbagai kegiatan kampus. Tingkat stres yang tinggi dapat mengakibatkan mereka kehilangan motivasi dan menjadi tidak produktif di kampus.

 

Ada beberapa faktor yang menyebabkan tingkat stres yang tinggi pada mahasiswa. Salah satunya adalah tuntutan akademik yang berlebihan. Ketika mahasiswa diberi tugas yang terlalu banyak dan waktu yang terbatas untuk menyelesaikannya, mereka mungkin merasa terbebani dan stres. Hal ini dapat mengurangi motivasi mereka untuk belajar dan berkontribusi secara aktif dalam kegiatan kampus.

 

Selain itu, masalah pribadi seperti masalah keuangan, perumahan, atau hubungan juga dapat menyebabkan tingkat stres yang tinggi pada mahasiswa. Ketika mereka menghadapi masalah pribadi yang serius, mereka mungkin sulit untuk fokus pada belajar dan menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” yang tidak bersemangat di kampus.

 

  • Kurangnya minat pada bidang studi

Faktor terakhir yang menyebabkan mahasiswa menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” di kampus adalah kurangnya minat pada bidang studi mereka. Ketika mahasiswa tidak memiliki minat yang kuat pada materi yang dipelajari, mereka cenderung kehilangan motivasi untuk belajar dan tidak berpartisipasi secara aktif dalam pembelajaran.

 

Kurangnya minat pada bidang studi dapat disebabkan oleh beberapa faktor. Salah satunya adalah kurangnya pemahaman tentang potensi karir dan peluang yang ada dalam bidang studi tersebut. Ketika mahasiswa tidak melihat nilai atau manfaat jangka panjang dari bidang studi mereka, mereka mungkin merasa tidak termotivasi untuk belajar dengan serius.

 

Selain itu, kurangnya minat pada bidang studi juga dapat disebabkan oleh ketidakcocokan antara minat dan bakat pribadi dengan mata pelajaran yang dipelajari. Ketika mahasiswa merasa bahwa bidang studi mereka tidak sesuai dengan minat dan bakat mereka, mereka mungkin merasa terjebak dan tidak termotivasi untuk belajar.

 

Secara keseluruhan, ada beberapa faktor yang menyebabkan mahasiswa menjadi “kupu-kupu dan kura-kura” di kampus. Kurangnya motivasi dalam belajar, keterbatasan sumber daya, kurangnya dukungan dari lingkungan sekitar, tingkat stres yang tinggi, dan kurangnya minat pada bidang studi adalah beberapa faktor utama yang dapat mengakibatkan mahasiswa kehilangan motivasi dan menjadi tidak bersemangat dalam belajar. Penting bagi kita sebagai mahasiswa untuk mengenali faktor-faktor ini dan mencari solusi untuk mengatasi mereka agar kita dapat tetap termotivasi dan berpartisipasi secara aktif dalam kegiatan kampus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like